28 January 2011

KOMSAS T5 : Kabus Di Perbukitan

SINOPSIS

Bab 1 : Pucuk-pucuk Kayu di Hadapan Matanya

Rahayu sukar bangun pagi kerana menyiapkan tugasan pada malam sebelumnya. Badannya juga kurang sihat. Namun dia bergegas bangun kerana dia berjanji akan ke perpustakaan bersama-sama Azrul. Tepat pukul 8.00 dia tiba di perpustakaan. Azrul mengajak Rahayu bersarapan terlebih dahulu dan mereka berbual-bual tentang tugasan yang diberikan oleh pensyarah. Rahayu memberitahu dia berasa lega apabila dapat menyiapkan tugasan. Azrul pula menceritakan rancangannya untuk ke KLCC pada hujung minggu kerana menyertai kempen Persatuan pencinta Alam. Kempen itu dinamakan Save Our River untuk menyelamatkan sungai yang tercemar. Rahayu berminat ikut serta dan niat itu dipersetujui oleh Azrul. Mereka berdua memang akrab dan berhasrat untuk berkahwin. Malahan perhubungan mereka juga tidak ditentang oleh ibu bapa masing-masing. Azrul sangat aktif dalam aktiviti alam sekitar. Dia sering menyertai ekspedisi mendaki gunung. Rahayu pula berminat dengan aktiviti Azrul tetapi dia menghidap penyakit asma. Dia merupakan pelajar dalam jurusan pembangunan manusia. Ketika di perpustakaan, tiba-tiba Ayu jatuh dan pengsan. Dia dikejarkan ke Pusat Kesihatan UPM. Ketika itu imbas kembali memaparkan kisah faridah dan Mastura. Faridah mahu ke Raub dengan memandu van. Dia ingin menenangkan fikirannya. Tunangnya telah memutuskan pertunangan mereka tanpa sebarang alasan. Dalam perjalanan tiba-tiba Faridah disapa oleh Iqbal, seorang muridnya yang mengalami sindrom down. Hal ini amat mengejutkan Faridah yang melihat Iqbal bersama-sama Mastura ketika dia bertolak. Faridah hilang kawalan terhadap vannya lalu melanggar penghadang jalan. Vannya terjatuh ke dalam gaung.

Bab 2 : Hilang Tanpa Jejak

Ghazali dan Said iaitu pegawai Jabatan Kebajikan Masyarakat telah ke rumah Faridah untuk menyampaikan berita kehilangan Faridah dan Iqbal. Salmah , ibu Faridah berasa sangat sedih menerima berita itu kerana Faridahlah tempat dia bergantung. Majlis sembahyang hajat dan doa selamat diadakan di kampung diketuai oleh Imam Haji Sohod. Ghazali dan Said pergi ke Bukit Fraser untuk mengetahui maklumat tentang kehilangan Faridah. malam itu mereka ditemani oleh pegawai-pegawai polis telah ke tempat kejadian. Namun mereka hanya dapay melihat van yang berada lebih kurang 50 kaki di dalam gaung. Pihak penyelamat akan menarik van itu keluar dengan bantuan anggota tentera. Malam itu Ghazali dan Said bermalam di Rumah Rehat Gap di Bukit Fraser. Mereka ditemani oleh beberapa orang pegawai polis termasuk Sarjan Yusoff. Keadaan yang terlalu sejuk menyebabkan Ghazali mengenang nasib Faridah dan Iqbal yang masih hilang. Semua usaha yang dijalankan termasuk menggunakan pasukan Senoi Praak untuk mengesan mangsa menemui jalan buntu. Sarjan Yusoff mencadangkan agar mereka menggunakan bomoh kerana bimbang ada pengaruh makhluk halus dalam kejadian tersebut. Akan tetapi Ghazali kurang bersetuju dengan cadangan itu. Mereka hanya mampu berdoa dan akan mendapatkan bantuan helikopter Tentera Udara untuk meneruskan usaha menyelamat.

Bab 3 : Bersarang di Dalam Dada

Berita kehilangan Faridah disampaikan kepada bapanya Mejar(B) Kamarudin yang sudah berkahwin dengan Hamidah tidak memberitahu isterinya tentang Faridah yang merupakan kembar seiras Rahayu. yang membezakan kedua-dua beradik itu ialah Faridah mempunyai lesung pipit dan Rahayu tidak memilikinya. Namun Hamidah tidak menghalang suaminya pergi ke tempat kejadian. Sepeninggalannya Kamarudin , Hamidah mendapat berita tentang Rahayu yang dirawat di Hospital Universiti Kebangsaan, cheras. Pihak hospital mahu berjumpa dengan ibu bapa Rahayu untuk membincangkan masalah kesihatan Rahayu. Azrul menunggu Hamidah ketika wanita itu sampai. Setelah bertemu dengan Rahayu yang terbaring di katil. hamidah diminta untuk bertemu dengan Dr. Susan yang merawat Rahayu. Melalui pemeriksaan Dr. Susan, terdapat tompok-tompok dikesan melalui x-ray dalam dada Rahayu. Tompok-tompok putih itu mula menjalar ke pangkal leher dan menyebabkann leher Rahayu membengkak. Pihak hospital meminta kebenaran agar ujian biopsi ke atas Rahayu dapat dijalankan untuk mengesan sel-sel kanser. Hamidah memberikan kebenaran agar ujian biopsi dijalankan terhadap Rahayu. Setelah menjalani ujian tersebut Rahayu dibenarkan pulang. Azrul membantu Rahayu ketika Rahayu di rumah. Nota-nota kuliah dan tugasan disampaikan kepada Rahayu.


Bab 4 : Air Mata dan Rambut yang Berguguran

Rahayu dirawat di hospital. Dia berasa sangat sedih dengan keadaannya. Azrul tetap datang menemani Rahayu di wad. Keadaan penyakit Rahayu semakin serius. Rambutnya gugur setelah menjalani rawatan kimoterapi. Hamidah juga tetap setia menjaga anak tirinya itu. Perasaan Rahayu bertambah tertekan apanila Suhaila yang menjadi rakannya di wad meninggal dunia. Sebelum meninggal dunia Suhaila memberikannya beberapa buah novel cinta untuk dibaca. Mejar (B) Kamarudin tidak dapat menahan kesedihan melihat keadaan anaknya yang menderita. Azlin iaitu jururawat yang menjaga Rahayu di wad menjadi teman rapatnya. Azlin melayan Rahayu dengan baik agar Rahayu tidak terlalu tertekan dengan penderitaannya. Dr. susan hanya memberikan masa tiga bulan untuk Rahayu terus hidup. Dalam pada itu, Rahayu tetap mengingati kakaknya faridah yang nasih hilang.

Bab 5 : Bukit Kutu

Faridah yang hilang selepas kemalangan terasa dirinya berada di tempat yang asing. Dia seolah-olah berada di sebuah rumah zaman kolonial. Tempatnya agak eksklusif di sebuah kawasan peranginan tempat tinggi. Tuan rumah itu seorang lelaki kulit putih bernama Tuan Cecil Renking yang fasih berbahasa Melayu. Faridah mula berasa dia tidak berada di alam maya. Dia bertanya bagaimana dia berada di tempat itu. Dia diberitahu bahawa orang Penghulu Garang yang menjumpainya bersama-sama Iqbal lalu dibawa ke situ. Dia diberitahu bahawa tempat itu bernama Bukit Kutu. Ketika dia tidur dia bermimpi bertemu dengan adiknya Rahayu. Mereka berdua seolah-olah berkomunikasi antara satu dengan lain. Rahayu meminta Faridah pulang kerana Bukit Kutu deolah-olah satu dunia yang berbeza. Di hospital Rahayu kelihatan seperti meracau-racau. Dr. Susan berkata perkara itu merupakan kesan morfin iaitu ubat yang digunakan untuk merawat Rahayu. Dr. Susan juga diberitahu oleh Hamidah tentang Faridah. Dr. Susan mula menyedari bahawa ada hubungan bawah sedar antara Rahayu dan Faridah.

Bab 6 : Hanya pada Harapan

Azrul berasa sedih dengan penderitaan yang dialami oleh Rahayu . ketika dia melawat Rahayu di rumahnya, gadis itu berkata dia hanya menanti kematian. Rahayu juga meminta agar Azrul meneruskan cita-citanya untuk membuka perniagaan berasaskan pertanian. Hamidah memahami perasaan Azrul. Dia memujuk Azrul dengan mengatakan orang yang berpenyakit memang berkelakuan seperti Rahayu. Azrul pulang dengan perasan yang hambar. Satu sidang akhbar diadakan di Ibu Pejabat Polis Daerah Raub untuk mengumumkan penamatan usaha mencari dan menyelamat Faridah dan Iqbal. Namun pihak polis berjanji untuk meneruskan siasatan kes yang dikategorikan sebagai orang hilang. Penamatan operasi itu menyebabkan Kamarudin berasa kecewa. Dia membuat keputusan untuk mencari anaknya sendiri memandangkan kembar Faridah sedang sakit dan berhajat untuk bertemu dengan kakaknya itu. Kamarudin berhasrat untuk meminta bantuan rakannya, Buyung untuk membantunya mencari Faridah.

Bab 7 : Kabus di Perbukitan

Kamarudin memulakan usaha mencari anaknya Faridah di hutan. Dia ditemani oleh Buyung yang juga bekas tentera. Kamarudin berasa dirinya tidak secergas semasa masih berkhidmat dalam angkatan tentera sebelum dia bersara 15 tahun yang lalu. Buyung masih seperti dahulu iaitu dia sangat suka menghisap rokok gulung. Kamarudin mengajak Buyung mencari Faridah di Bukit Kutu. Katanya Rahayu sering meracau dan menyebut Bukit Kutu. Dia teringat akan Rahayu yang sedang sakit. Dia juga menghantarkan Rahayu untuk bertemu dengan ibu kandungnya Salmah di Sungai Besar. Dia mahu memenuhi semua kehendak Rahayu kerana dia berasa bersalah terhadap semua pergolakan yang berlaku dalam keluarga mereka. Setelah lima jam mendaki, mereka sampai di puncak Bukit Kutu. pemandangannya sangat indah. Kamarudin dan Buyung bermalam di bukit itu ketika malam tiba. Keadaan malam sangat gelap dan berkabus. suasana sangat dingin. Kamarudin bertanya pada Buyung tentang kemungkinan kehilangan Faridah ada kaitan dengan makhluk halus. Hamidah menghubungi Kamarudin untuk memberitahu perkembangan keadaan Rahayu. Menurutnya Rahayu ada memberikan gambaran tentang tempat Faridah hilang. Berdasarkan panduan itu, Kamarudin meneruskan pencarian. Mereka cuba mencari kawasan petempatan orang asli kerana gambaran yang diberikan oleh Rahayu ada kaitan dengan kawasan orang asli.

Bab 8 : Terus Mencari

Kamarudin dan Buyung meneruskan pencarian hingga ke sempadan negeri Pahang. Dalam perjalanan mereka mendengar bunyi salakan anjing dan suara kanak-kanak. Mereka berjumpa dengan kawasan orang asli suku Temuan. Buyung menceritakan tujuan kedatangan mereka kepada Tok batin Senik. Setelah mendengar cerita Buyung, Tok Batin Senik mengajak mereka ke rumahnya. Di situlah Kamarudinmendapati Faridah sedang tidur. Kepalanya berbalut dengan kain putih dan ada kesan darah. Tok batin Senik menjelaskan bahawa Faridah dijumpai di Sungai Dua. Keadaan Faridah waktu dia ditemui oleh orang asli seperti kebingungan dan tidak ingat akan namanya. Iqbal mengikut Meor untuk meminta bantuan. Tok Batin Senik menyuruh anak buahnya menebas semak untuk dijadikan kawasan pendaratan helikopter. Akhirnya Faridah dibawa ke Hospital Kuala Lumpur dengan helikopter. Berita tentang penemuan Faridah tersebar ke seluruh negara.

Bab 9 : Pekan Sungai Kubu

Bab ini mengisahkan imbas kembali yang berlaku suatu ketika dahulu di Pekan Sungai Kubu. secara bawah sedar, Faridah seolah-olah berada di tempat tersebut dan menyaksikan suasana kehidupan di situ. Penduduk keluar ke pekan membeli barang keperluan selepas hujan teduh. Terdapat 12 buah kedai di pekan kecil itu. Orang Melayu dan Mandailing mempunyai empay buah kedai. Pekedai Cina menjual pelbagai barang keperluan. Ada sebuah kedai yang menjual candu untuk pekerja-pekerja lombong. Rumah kayu milik Tuan Cecil Renking terletak di atas bukit. Kebanyakan penduduk bekerja sebagai pelombong bijih timah. Bijih diangkut dengan kereta kuda melalui pondok cukai yang dijaga oleh Penghulu Garang. Faridah dibawa oleh Amah Siti ke pasar. Faridah tertarik dengan cara orang dulu-dulu berkomunikasi dengan penuh adat sopan. Setelah sebulan tinggal di Sungai Kubu, Faridah mula menyesuaikan diri. Namun, dia masih tidak dapat mencelikkan mata. Dia berharap untuk pulang ke Sungai Besar. Akan tetapi Amah Siti mengatakan Sungai Besar sangat jauh dari tempat mereka. Di rumah Tuan Cecil, Faridah dan Iqbal diberikan sebuah bilik kecil, bersebelehan bilik Amah Siti. Tuan Cicil diberitahu tentang kewujudan buaya keramat di empangan bijih. Namun, Tuan Cecil tidak percaya tentang unsur keramat. Beliau mengambil keputusan untuk menembak buaya itu. Tindakan Tuan Cecil tidak disenangi oleh Penghulu Garang. Katanya tempat itu akan ditimpa bala akibat perbuatan Tuan Cecil itu. Penghulu Garang menyuruh orang berpindah meninggalkan tempat tersebut.

Bab 10 : Kauhadir dalam Igauan

faridah dirawat di wad kecemasan hospital tetapi belum sedar. Tubuhnya penuh dengan kesan gigitan dan calar-balar. Ghazali sedih melihat keadaan Faridah yang terlantar. Setelah keadaan stabil, Faridah dipindahkan dari wad rawatan rapi. Hanya duga orang pelawat dibenarkan melawat Faridah pada satu-satu masa. Rahayu dibawa melawat Faridah. Dia menangis sambil menggenggam tangan kakaknya. Dia bercakap dengan Faridah yang masih tidak sedarkan diri. Akibat berasa lemah kerana baru menjalani kemoterapi, Rahayu meletakkan kepalanya di tepi dada Faridah. Dia tertidur dan bermimpi rumah mereka digenangi air. Dalam mimpi itu, kedua-dua adik-beradik itu seolah-olah bercakap antara satu sama lain. Tiba-tiba suasana dikejutkan oleh raungan Faridah menyebut nama Rahayu. Pada masa itu juga Rahayu didapati telah meninggal dunia.

Bab 11 : Kasih Ibu Sepanjang Jalan

Kematian Rahayu meninggalkan kesan yang mendalam terhadap ibu kandungnya, Salmah. Dia sering teringat akan Rahayu dan mula diserang sakit jantung. Suatu pagi Salmah mahu ke pasar di Sungai Haji Dorani. Dia mahu membeli belacan di gerai Pak Talib. Ghazali sering datang untuk membantu Faridah. Salmah mencadangkan agar Faridah berkahwin dengan Ghazali tetapi Faridah berasa malu dan bimbang dianggap perigi mencari timba. Namun demikian Ghazali telah berterus terang untuk mengambil Faridah sebagai isteri. Rombongan peminangan akan dihantar untuk meminang Faridah secara rasmi. Faridah seba salah. Dia bimbang kekecewaan pertama akan berulang kembali. Akhirnya Faridah bersetuju untuk menerima Ghazali sebagai teman hidupnya. Salmah berasa sangat gembira dengan persetujuan Faridah.

Bab 12 : Tekad

Azrul menamatkan pengajiannya di UPM. Namun demikian beliau tidak berminat untuk bekerja makan gaji. Dia mahu memulakan projek ternakan kambing. Pasaran kambing di negara ini semakin besar. Berdasarkan kajian Azrul, terdapat pelbagai spesies kambing yang sesuai dipelihara. Keputusan Azrul mendapat sokongan bapanya tetapi ibunya agak resah. Suatu hari, Azrul menziarahi kubur arwah Rahayu. Dia terserempak dengan Faridah yang kebetulan menziarahi kubur adiknya. Dia teringat akan kisah kehilangan Faridah ketika Rahayu sedang dirawat di hospital. Mereka berdua berkenalan. Namun kehidupan Azrul agak muram kerana masa terkenangkan Rahayu. Dia banyak termenung hingga disedari oleh ibunya. Namun Azrul menyakinkan ibunya bahawa dia akan meneruskan niatnya untuk bekerja sendiri. Dia tetap menjadikan Rahayu sebagai pencetus semangatnya untuk menghadapi masa hadapan yang mencabar.

Bab 13 : Rindu

Ghazali telah bertukar ke Kelang. Dia hanya pulang ke rumah dua atau tiga kali dalam seminggu. Faridah masih tinggal di Sungai Besar untuk menemani ibunya. Salmah pula meneruskan kehidupan dengan mengerjakan sawah. namun dalam jiwanya dia sangat rindu akan anaknya. Bertahun-tahun dia terpisah dengan Ayu setelah dibawa pergi oleh Kamarudin selepas mereka berpisah. Fikiran Salmah semakin terganggu. Dia sering menziarahi kubur anaknya itu. Dia sering teringat saat-saat terakhir kehidupan Ayu, ketika anak gadisnya pulang untuk bersama-sama dengannya. Oleh sebab itu dia sangat sukar melupakan Rahayu, walaupun dua tahun selepas Rahayu meninggal dunia. faridah dan Ghazali bimbang dengan keadaan Salmah. Faridah menceritakan tentang Azrul kepada Ghazali. Katanya Azrul terlalu sayang akan arwah Rahayu. Kini Azrul mengusahakan ternakan kambing dan tapak semaian. Dia mahu mengotakan janjinya dengan arwah Rahayu untuk menjadi seorang usahawan yang berjaya.

Bab 14 : Ibu, Angin Telah Menderu Pergi

Faridah bangun awal pagi, iaitu pukul 4.00 pagi. Dia menunaikan solat tahajud. Entah mengapa hatinya berasa resah. Ketika fajar menyingsing, Faridah membasuh beras kerana ibunya berpesan kepadanya untuk masak nasi lemak. Faridah berasa hairan kerana ibunya lambat bangun pagi itu. Ketika cuba dikejutkan, barulah dia sedar bahawa ibunya telah meninggal dunia. Faridah memeluk tubuh ibunya dengan penuh kasih. Dia berasa pemergian ibunya ialah titik akhir penderitaan orang tua itu.

Bab 15 : 25 Tahun Kemudian - Cintaku Abadi

Faridah kini berada di New Zealand. Dia telah berhijrah ke negara itu sejak 25 tahun yang lalu. Dia tinggal di Rosewood iaitu pekan kecil berhampiran bandar Christchurch. Dia telah berkahwin dengan Soleh Johnsons dan memiliki dua orang anak perempuan, Anne dan Melina. Faridah melalui kenangan pahit di tanah air sendiri. Tidak lama selepas ibunya meninggal dunia, Ghazali pula meninggal akibat kemalangan jalan raya. Dia hampir gila dengan tekanan hidup akibat kehilangan orang yang tersayang. Nasibnya baik apabila dia ditawarkan oleh ibu pejabat JKM untuk berkursus selama enam bulan di New Zealand. Selepas itu dia tidak balik-balik lagi ke kampung kerana telah bertemu jodoh dengan Soleh Johnsons. Ingatannya terhadap Sungai Besar tetap abadi. Suaminya memahami perasaan Faridah. Soleh mengusahakan kawasan ternakan dan pusat penyembelihan kambing. Dia sering mengupah pelajar Islam dari negara luar untuk menyembelih kambing sebagai kerja sambilan.

Bab 16 : Mengejar Mimpi-Mimpi

Melina adalah salah seorang anak kembar Faridah. Pada suatu hari Melina berkenalan dengan Benny yang berketurunan Arab. Benny menyapa Melina ketika dia sedang minum di sebuah gerai di Auckland. perkenalan mereka merupakan permulaan hubungannya dengan lelaki yang lahir di Dubai itu. Dari segi peribadi Melina agak bebas. Dia sangat berbeza dengAnne yang begitu taat dengan ajaran Islam. Dia juga tidak tinggal bersama-sama keluarganya di Christchurch, sebaliknya memilih tinggal di Auckland dan bekerja sebagai pembantu pelukis pelan. Benny meneruskan perhubungannya dengan Melina. Mereka saling bertemu dan berbincang tentang pelbagai perkara. Benny memberitahu dia akan ke Malaysia kerana hendak melihat tempahan perahu layarnya di Terengganu. Dia juga bakal ditempatkan oleh syarikat keluarganya untuk mengendalikan anak syarikat mereka di Malaysia. Dia mengajak Melina dan ajakan itu sangat-sangat dihargai oleh Melina. Dia memang teringin untuk ke Malaysia kerana tidak pernah berbuat demikian walaupun ibunya orang Malaysia. Akhirnya Benny membuat keputusan untuk mengahwini Melina . Benny dan Melina pulang ke rumah ibu bapanya di Christchurch untuk menyatakan hasrat mereka untuk berkahwin serta untuk mendapat persetujuan Soleh Johnsons.

Bab 17 : Penyembelihan Kambing

Zain ialah anak Azrul yang menuntut dalam bidang pertanian di New Zealand. Dia bekerja sambilan sebagai penyembelih kambing di pusat penyembelihan yang dimiliki oleh Soleh Johnsons. Dia tinggal bersama-sama Asraf Ameen yang berasal dari Nigeria. Pada suatu hari, mereka mendapat jemputan perkahwinan anak Soleh johnsons dan bercadang untuk menghadirinya. Zain seperti juga ayahnya, sangat meminati bidang pertanian. Dalam kalangan pelajar Malaysia di Universiti Lincoln, hanya dia seorang yang mengambil jurusan pertanian. Dia sering teringat akan pandangan ayahnya tentang kepentingan bidang pertanian. Di tanah air, ayahnya merupakan seorang peladang yang berjaya. Datuk Azrul pernah membawa isterinya melawat New Zealand ketika Zain belajar di sana. Mereka menikmati keindahan pemandangan di New Zealand ketika menaiki bot persiaran di pantai Kouikora. Menurut zain, ada ramai orang Melayu yang menetap di New Zealand. mereka menjadi orang berjaya. Pada suatu hari, Zain bertemu Anne.Zain membantu Anne yang menghadapi masalah keretanya rosak. Pertemuan itu membuatkan Zain jatuh hati pada Anne.

Bab 18 : Tanah Tumpah Air Mata

Benny membawa Melina ke Malaysia selepas dua minggu mereka dinikahkan di Masjid al-Noor, Christchurch. Di Kuala Lumpur mereka berdua dilayan dengan baik oleh pekerja syarikat yang ditugaskan untuk menjemput Benny. Benny akan memulakan tugasnya di syarikat milik bapa saudaranya Jaafar al-anbia. Dia telah lama menghabiskan masa dengan belayar. melina berasa dia berada di tempat yang sangat asing dan bimbang tidak dapat menyesuaikan diri dengan keadaan di Kuala Lumpur. Namun Benny berkata Kuala Lumpur mempunyai lebih 50 ribu orang ekspatriat asing seperti mereka berdua. Semasa di Kuala Lumpur, Khalid bertindak sebagai pemandu Benny. Dalam satu mesyuarat, Benny diperkenalkan kepada ahli-ahli lembaga pengarah syarikat milik keluarga al- Anbia. Dia diberitahu bahawa dia akan ditugaskan di pejabat cawangan Kuala Terengganu. Benny tidak menolak dan berkata dia suka akan Terengganu. Dia memang suka akan laut. Melina membeli peta untuk mencari tempat yang bernama Sungai Besar, iaitu tempat kelahiran ibunya, Faridah. Dia teringat akan ibunya yang gemar mendodokannya dengan lagu Melayu ketika dia masih kecil.

Bab 19 : hati dan Warna Kanvas

Benny membeli sebuah banglo di tepi pantai dengan harga setengah juta ringgit termasuk tanah lima ekar. Melina juga tertarik dengan suasana banglo tersebut kerana kedudukannya menghadap laut. Benny tidak bimbang dengan kewangan kerana dia yakin dapat menjual perahu layar yang ditempahnya dengan harga yang lebih tinggi. Marang telah menjadi tempat tinggal melina. Dia suka melihat laut dari beranda banglo itu. Dia memulakan minatnya kembali, iaitu melukis. Keindahan Marang diabadikan di atas kanvas lukisannya. Benny turut mengagumi bakat yang dimiliki oleh Melina. Setelah agak lama bertugas, Benny mempunyai beberapa orang kawan. Antaranya Mohamed Attar yang berasal dari pakistan, Mehmood dari Maghribi dan Noor Mohamad dari bangladesh. Mehmood masih bujang dan berniat untuk berkahwin dengan gadis di kampung halamannya. Mereka sering berbincang soal agama, soal jihad dan dakwah Islam. Benny mula sedar dan mahu kembali ke jalan Allah.

Bab 20 : Pendatang

Soleh bimbang dengan kejadian vandalisme di An Noor islamic Centre apabila beberapa buah kereta dipecahkan cerminnya. hal ini akan menyebabkan media memberikan gambaran yang salah tentang Islam. Faridah pula yakin ketenangan akan tetap terjamin. Malah Faridah sendiri pula mulanya sukar untuk menyesuaikan diri ketika mula-mula sampai di Christchurch dahulu. Dia disangka orang Maori, rakyat pribumi New Zealand. Kini dia diterima dengan baik oleh semua jiran. Dia juga mencadangkan agar ada usaha dijalankan untuk membaiki hubungan antara anggota masyarakat setempat. dia mencadangkan agar diadakan majlis ramah mesra komuniti. Cadangannya sangat disokong oleh suaminya. Mereka pun bercadang untuk menganjurkan majlis tersebut dalam masa dua minggu. Mereka akan memaklumkan perkara itu kepada komuniti setempat. Mereka juga menjemput rakan-rakan sekuliah Anne untuk membantu. Ketika merancang majlis tersebut, Faridah teringat akan kemeriahan majlis kenduri di kampung yang sudah lama ditinggalkan. Dia juga terbayangnwajah Melina yang sudah menetap di Malaysia.

Bab 21 : Tak Ingin Tahu

Zain kembali ke tanah air setelah tiga tahun berada di New Zealand. Zain mendapati banyak perubahan telah berlaku di kampungnya dalam tempoh ketiadaannya. Azrul pula dianugerahi gelaran 'Datuk' kerana berjasa kepada rakyat melalui penglibatannya dalam bidang pertanian. Beliau juga menggalakkan para petani untuk menanam modal dalam Pertubuhan Peladang di samping berusaha menyatukan kebun-kebun tradisi menjadi estet mini kelapa sawit dan dusun buah-buahan. Ketika Datuk Azrul berbual dengan Zain, tiba-tiba Masitah muncul untuk mendapatkan tandatangan tentang urusan pengambilan tenaga pekerja asing. Datuk Azrul mengambil pekerja asing untuk bekerja dengannya kerana tiada pilihan. Menurut Datuk Azrul, anak-anak tempatan semuanya sudah berpendidikan tinggi dan tidak sesuai bekerja di ladang.

Bab 22 : Mengukur Usia

Datuk Azrul mengimamkan sembahyang Asar. Dia berasa sedih kerana tidak ramai jemaah yang hadir ke masjid. Hal ini demikian kerana kebanyakan penduduk kampung terdiri daripada orang tua. Banyak juga yang menghidap penyakit gout. Jemaah solat Jumaat juga kini berkurangan hingga sekitar 60 orang sahaja. Kebun-kebun juga telah banyak terbiar. Anak-anak yang mewarisi kebun ramai. Mereka pula tidak mahu menjual tanah pusaka masing-masing. Jadi, pemilikan tanah semakin lama semakin mengecil dan tidak ekonomi. Datuk Azrul tidak dapat berbuat apa-apa untuk mengubah sikap masyarakat. Suasana kerjasama dalam masyarakat kini juga sudah berbeza. Zain bersetuju dengan pandangan bapanya bahawa zaman sudah berubah, Negara ini makmur kerana rakyat bekerja kuat. Pendidikan tinggi pula bukan jaminan untuk menjadi senang tetapi jalan yang memudahkan. Datuk Azrul sendiri berjaya dalam bidangnya kerana beliau berpendidikan tinggi. Namun dia masih tidak berjaya mengubah pandangan masyarakat setempat untuk mengusahakan tanah secara lebih komersial. Zain memberitahu Datuk Azrul bahawa dia sudah mempunyai pilihan teman hidup iaitu seorang gadis kacukan di New Zealand. Datuk Azrul tidak membantah dengan pilihan anaknya.
Bab 23 : Melihat Dalam Diri
Benny semakin jauh berubah. Dia selalu ke luar daerah dengan alasan ada mesyuarat tentang percaturan baru peruncitan minyak. Melina sering ditemani Khatijah, anak jiran sebelahnya. Melina masih merasakan dirinya orang asing atau masyarakat sekeliling yang masih menganggapnya orang dari bumi asing. Khatijah cuba menenangkan perasaan Melina. Melina akan menghargai jasa baik Hj Awang sekeluarga yang begitu mengambil berat tentang dirinya. Melina terkenang akan ibunya. Pada usianya 12 tahun, Melina sudah diasuh mengemas rumah dan memasak.
Bab 24 : Lambaian Hati
Faridah melayan Zain dengan baik kerana Zain teman Anne, dan dia orang Melayu. Faridah begitu gembira apabila mengetahui Zain berasal dari Sungai Besar. Faridah terkenang akan Sungai Hj Dorani, ubi bakar, sambal tumis, dan ikan kering. Faridah tidak pulang ke kampung kerana keluarganya di New Zealand, tiada siapa-siapa di kampong. Zain mengajak Faridah ke rumahnya di Kampung Parit Satu.
Bab 25: Menghapus Dosa
Benny, Mehmood dan Mohamed Attar mengunjungi Ustaz Hassan Syukri. Mereka berbincang hal agama. Bagi Mohamed Attar, mereka tidak sama dalam perjuangan memartabatkan syiar Islam sebenar. Mohamed Attar berpandangan bahawa musuh-musuh Islam mesti merasai bahananya.
Bab 26 : Hati Wanita
Faridah dan Soleh Johnsons terbang ke tanah air yang telah lama ditinggalkan untuk menguruskan perkahwinan Anne Johnsons dan Zain. Mereka juga ingin melawat Melina yang sarat mengandung. Soleh dan Faridah menginap di bangle percutian di Cameron Highlands yang digelar The Golf View Cottage. Selama seminggu ke masjid Soleh sudah mendapat lima orang kenalan yang kebanyakannya sudah menetap melebihi 10 tahun di Cameron Highlands. Rakannya itu ialah Amir Mustov dari Yugoslavia, Ariff Carlson bekas askar British dari Britain, Ahmad Raffles bekas anggota Royal Australian Force yang mengusahakan kebun strawberi bersama isterinya Zaidah Hashim, dan Musa Surry, pemilik ladang teh yang paling kecil berbangsa Scot dan mudah berjenaka. Selain itu Yusof Jensen berbangsa Belanda dan fasih berbahasa Indonesia. Yusof Jensen seorang yang warak dan sering diangkat menjadi imam ganti jika imam yang dilantik kerajaan ada urusan lain. Yusof Jensen juga menjadi rujukan sahabat-sahabat yang lain dan saudara baru. Soleh menjemput Yusof Jensen untuk bersama-sama menerima kunjungan Datuk Azrul dan isterinya Datin Aishah. Dalam perjalanan ke bangle penginapan Soleh dan Faridah, Datin Aishah mengingkatkan Zain supaya tinggal di negara ini selepas berkahwin. Datin Aishah teringat akan Steven, anak Doris Chia yang mengusahakan tadika di pekan sudah berhijrah ke Tokyo. Menurut Doris setahun bekerja di Tokyo sudah cukup untuk membina perniagaan apabila pulang kelak. Soleh menyambut rombongan Datuk Azrul dengan ramah. Dalam pertemuan itu Faridah memberitahu bahawa dia berasal dari Kampung Parit Tiga, Sungai Besar, Selangor. Dalam pertemuan itu, Datuk Azrul mengetahui Faridah adalah kakak kepada arwah Rahayu. Faridah juga terkejut apabila mengetahui bahawa Datuk Azrul adalah Azrul yang setia menemani arwah Rahayu semasa sakit hinggalah meninggal dunia kerana barah paru-paru. Datin Aishah menyatakan bahawa rundingan dua keluarga itu akan menjadi mudah dan dapat merapatkan kembali hubungan yang sekian lama terputus.
Bab 27 : Kembali Ke Alam Nyata
Benny memandu keretanya ke Pulau Pinang. Dia mendapat e-mel dalam bahasa Arab yang mempunyai maksud yang tersirat. Dia meninggalkan rumah pagi tadi dengan hati libang-libu. Dia keluar sehelai sepinggang. Tiba di kawasan perbukitan Awana berhampiran Genting dia mendapat pesanan bahawa Mohamed Attar telah ditangkap. Mehmood pula menghubungi Benny supaya menyerah diri tetapi Benny enggan kerana dia berasa tidak bersalah dan tidak merancang apa-apa. Dia tidak mahu ditangkap dan dihantar ke Teluk Guantanamo. Dia memutuskan panggilan dan mencampakkan telefon bimbit jenama mahal ke luar tingkap. Dia baru sedar dia telah bercakap melebihi tiga minit. Hanya tiga minit diperlukan untuk mengesan di mana dia berada. Dia teringat tragedi Ruslan gerila CheChen yang dibom dengan peluru berpandu sebaik sahaja menyatakan ‘Helo’. Dia berasa seram kerana belum bersedia untuk mati. Dalam perjalannya itu juga Benny teringat Melina tidak menyenangi rakan-rakannya. Melina mengingkat bahawa dia bersahabat dengan orang yang salah. Melina memberitahu bahawa Mohamed Attar terlalu radikal. Dia menyatakan setiap perjuangan menuntut korban. Jika Muslim terbunuh akan dianggap syahid. Pendapat Benny juga bertentangan dengan pendapat Ustaz Hassan Syukri dan Haji Awang yang lebih berhikmah dalam menyampaikan ajaran agama. Benny juga teringat perut Melina yang semakin membesar. Benny berasa kecewa kerana terpaksa meninggalkan Melina sendirian. Namun dia telah meninggalkan sejumlah besar wang yang dititpkan kepada Ustaz Hassan Syukri untuk membantu Melina. Sampai di Pantai Miami, seorang lelaki berbaju hitam dan bertopeng ski yang memberitahu gelarannya “Si Kerapu” membawa Benny ke perairan antarabangsa pergi ke lokasi rahsia. Penyelamat khas didatangkan oleh An Anbia Family Limited Company. Benny memahami bahawa itu adalah satu perancangan untuk menafikan penglibatannya dalam media. Malah dia akan dilaporkan diculik dan menjadi mangsa keganasan.
Bab 28 : Cerita Penghujung Usia
Faridah berbual tentang kenangan silam 27 tahun lalu dengan Datuk Azrul. Faridah keberatan untuk bercerita kisah silam. Faridah memberitahu bahawa zaman anak-anak dia dengan Ayu penuh dengan cerita duka apabila ibu bapanya berpisah. Ibunya menderita kerana tidak tertanggung menganggung rindu kepada anak-anak. Tambahan pula hanya bertemu sekejap. Oleh sebab itu, Faridah tetap mempertahankan keluarganya sampai bila-bila dan tidak mahu Anne dan Melina mengalami nasib yang serupa. Selesai berkata, air matanya menitis ke pipi. Zain dan Anne yang pergi ke Ipoh sejak petang tadi belum pulang lagi menjelang malam. Datuk Azrul juga bertanya Faridah jika dia ingin tahu tentang kehilangan dirinya dahulu. Dalam perbualan itu, Faridah mengetahui daripada Datuk Azrul bahawa ayahnya Haji Kamarudin sudah uzur kerana usianya yang menjangkau 70 tahun dan tinggal di Kuala Lumpur. Isterinya Hamidah sudah meninggal dunia beberapa tahun lalu. Seorang jururawat diupah untuk menjaganya. Datuk Azrul telah berjumpa ramai orang untuk mengetahui misteri kehilangan Faridah dahulu. Ada cerita tentang orang bunian, ada cerita tentang mitos, ada tentang sejarah yang sudah dilupakan. Pakar psikiatri yang merawat Faridah mengatakan Faridah mengalami halusinasi iaitu berada dalam alam lain sewaktu koma. Tok Batik Senik mengakui kerana Faridah sering teraga dan kembali pengsan. Datuk Azrul percaya akal bergerak jauh, merentas ruang dan sempadan masa. Menurut Faridah mimpi yang sangat indah saat-saat terakhir bersama Ayu adalah kelebihan kurniaan Tuhan. Faridah memberitahu Datuk Azrul bahawa mereka membeli banglo itu kerana anak-anak mereka akan tinggal dii Malaysia dan kerakyatan Malaysianya masih kekal. Faridah mengalrkan air mata mengenangkan kampung halaman yang ditinggalkan 25 tahun lalu dan ingin menziarahi kubur ibunya, kubur Ayu dan kubur Ghazali. Melina pula kecewa kerana gagal menghubungi Benny. Dia membuat laporan kehilangan Benny di Balai Polis Marang. Dia memberitahu pihak polis bahawa pejabat suaminya juga sedang mencari suaminya. Pihak plois memberitahu bahawa suaminya dicuragi kerana kawan-kawannya sudah ditahan oleh pihak berkuasa Interpol. Namun suaminya tiada dalam senarai dikehendaki. Haji Awang dan anaknya Khadijah yang menghantar Melina ke balai polis menenangkan Melina. Dia meminta Melina menganggapnya sebagai keluarga sendiri. Dia akan meminta tolong apa yang perlu.
Bab 29 : Pasrah
Melina berasa cemas apabila sudah empat hari Benny menghilangkan diri tanpa sebarang pesanan dan tidak dapat dihubungi. Melina sedar bahwa Benny menyembunyikan sesuatu daripadanya kerana sejak mereka berkahwin, Benny sudah berubah menjadi lebih bertanggungjawab. Hidupnya dulu penuh dengan dosa dan terpengaruh dengan cara hidup Barat. Keitka melaporkan kehilangan Benny di Balai Polis Marang, Melina diberitahu Inspektor Radzi tentang penangkapan Mohamed Attar dan Nor Mohammad beberapa hari yang lalu oleh pihak berkuasa Interpol dibawah Akta Keselamatan Dalam Negeri. Melina teringat akan sikap Mohammed Attar yang radikal apabila berbicara tentang Islam. Bagi Mohammed Attar, dunia tidak pernah setuju dengan undang-undang Islam, cara hidup Islam yang mengikut syariat. Sikapnya berbeza daaripada sikap Ustaz Hassan Syukri yang lebih sederhana, tidak agresif dan bercakap hanya yang perlu dan beralas serta tidak terburu-buru mengeluarkan pendapat. Kad ucapan yang diberikan Benny kepadanya bersama-sama seikat bunga mawar kembali di ingatannya. Kini jelas bahawa Benny bukan meninggalkannya kerana benci atau membuang dirinya. Melina juga pernah membaca buku yang mengatakan bahawa orang Arab sangat setia dan sanggup mati berjuang dengan orang yang dipercayainya. Dalam perjalanan pulang, Melina mendapat panggilan telefon daripada nombor yang tidak pernah diketahuinya sebelum itu. Hatinya berdetik dan jantungya berdebar-debar.
Bab 30 : Pengakuan
Sesudah dua minggu Benny menghilangkan diri, keluarga Benny telah dapat menghubungi Melina dan mengurus segala keperluannya. Akaun peribadinya sudah dipenuhkan dengan sejumlah besar wang, cukup untuk sara diri selama setahun. Rumah banglo kesayangannya berhampiran pantai di Marang sudah ditukar kepada namanya. Menurut Khalid, iaitu wakil Tuan Jaafar, segala yang diberikan kepada Melina adalah inisiatif Tuan Jaafar sendiri. Benny tidak pernah menghubungi bapanya. Melina menolak pelawaan Tuan Jaafar untuk tinggal di Dubai dan membuat keputusan untuk tinggal bersama dengan ibubapanya di Cameron Highlands. Benny tidak pernah menghubungi bapanya. Melina yang sarat mengandung memandu kereta seorang diri ke Cameron Highlands. Dia terkenagkan kembali kata-kata Inspektor Radzi yang mengunjunginya beberapa hari selepas Melina membuat laporan polis. Menurut Inspektor Radzi, Melina kini termasuk dalam senarai yang diberi pengawasan penuh oleh pihak polis disebabkan kehilangan Benny yang masih menjadi tanda tanya. Bagi Melina, Benny juga bersifat penyayang dan bertanggungjawab serta ikhlas mencari keredaan Allah tidak mungkin terlibat dalam kegiatan pengganas. Sebaik sahaja memasuki pekan Ringlet, Melina menelefon Golf View Cottage. Faridah berasa terharu kerana anaknya yang sedang sarat mengandung sanggup memandu beratus-ratus kilometer.
Bab 31: Atas Nama Cinta
Majlis perkahwinan Zain dan Anne diadakan dalam suasana yang cukup meriah kerana banyak tetamu dari luar negara dan rakan-rakan perniagaan Datuk Azrul yang hadir. Faridah sunggu gembira kerana dapat kembali ke kampung halaman dan bertemu dengan kenalannya. Faridah menziarahi Pak Talib yang sudah uzur dan melihat rumah tempat dia dibesarkan serta tnaha sawah yang banyak membantunya ketika belajar di New Zealand. Ketika itu, tanah sawah itu dipajakkan kepada Haji Ghafur selama 25 tahun. Faridah menyuruh Zain mencari anak Haji Ghafur yang menjaga rumahnya sekaligus memegang kunci rumahnya kerana dia hendak masuk ke dalam rumah itu untuk bersolat dan sujud syukur. Melina dan bapanya bertolak ke Dubai untuk menemui Jaafar al-Anbia bagi membincangkan kehilangan Benny.
Bab 32 : Bahagia Bersulam Air Mata
Soleh Johnsons dan Melina tiba di Dubai tepat pukul 12.00 tengah hari lalu ke Empire Tower Hotel untuk menemui Benny. Benny menerangkan keadaannya dan meminta maaf kepada Melina kerana meninggalkannya. Benny memberitahu bahawa selepas dia berjaya ke tengah laut dengan bot, helikopter yang diharapkan dapat membawanya ke tempat yang dituju gagal mengambilnya kerana ada amaran tentang kehadiran helikopter asing dikesan oleh kapal Induk Amerika USS Lincoln di Laut Andaman. Jika dia gagal keluar tempoh hari, sudah tentu Benny kini berada di Teluk Guantanamo. Dia juga menjelaskan bahawa dia hanya boleh bergerak bebas di negaranya sahaja. Jika di luar negara, keselamatannya tidak terjamin. Akhirnya, Benny dan Melina mengambil keputusan untuk menetap di Dubai namun mereka tetap terkenang akan kehidupan mereka di Marang. Soleh kembali ke Malaysia setelah segala urusannya selesai. Hatinya senang kerana anaknya telah menemui kebahagiannya.
Bab 33 : Janji Pada Tanah Ini
Faridah dan Soleh menetap di Cameron Highlands, manakala Zain dan Anne kembali ke New Zealand untuk mengurus perusahaan serta penternakan keluarga Johnsons. Anne melahirkan dua orang kembar seiras bernama Melinda dan Rahayu, manakala Melina melahirkan anak lelaki, Said al-Anbia. Anne dan Melina berjanji untuk pulang ke Malaysia bagi menyambut hari raya bersama dengan Faridah dan Soleh Johnsons di Cameron Highlands. Soleh bekerjasama dengan Datuk Azrul untuk membangunkan kawasan Tanah Tinggi Lojing sebagai kawasan agropelancongan. Datuk Azrul dan isterinya menetap di Lojing untuk memudahkan Datuk Azrul menguruskan projek tersebut. Faridah berasa bersyukur kerana dapat menikmati udara segar di perbukitan dan berjanji untuk membina jati diri bangsa di tanah airnya.

3 comments :

seharum mawar said...

congrate!!!....
klau bkan dr ahli 5A nak join bleh un?

Anonymous said...

boleh sangat,,

Anonymous said...

TERBAIK!!!

Post a Comment

[ TERIMA KASIH KERANA SUDI MEMBACA ]